Pengaruh Situasi Bagi Konsumen

Materi : Perilaku Konsumen

Strategi iklan merupakan cara yang paling popular dan paling banyak dilakukan oleh para pemasar, karena iklan yang diharapkan dapat meningkatkan awareness terhadap suatu produk atau jasa sampai menggiring konsumen kea rah keputusan untuk melakukan keputusan pembelian.

Perbedaan antara iklan dan bentuk komunikasi marketing lainnya adalah iklan lebih menekankan pada sifatnya yang impersonal serta komunikasi dengan banyak target market melalui saluran media yang dibayar.

Terdapat berbagai macam iklan antara lain :

1. iklan antar bisnis

kegunaannya adalah untuk mempromosikan barang-barang atau jasa non konsumen, artinya baik pemasangan maupun sasaran iklan adalah sama-sama perusahaan. Produk yang diiklankan adalah barang antara yang harus diolah atau menjadi unsur produksi. Termasuk disini adalah bahan mentah, komponen suku candang, alat tulis kantor, dll. Ciri khas iklan antar bisnis bila dibandingkan dengan iklan konsumen adalah iklan antar bisnis lebih mengandung unsur tehnik daripada unsur emosional yang ditawarkan pada iklan konsumen.

2. iklan perdagangan

iklan perdagangan ditujukan secara khusus kepada kalangan distributor, pedagang kalakan besar, para agen, eksportir atau importir dan para pedagan besar atau kecil. Barang-barang yang diiklankan adalah barang untuk dijual kembali.

3. iklan eceran

iklan jenis ini memiliki karakteristik yang berada di antara iklan perdagangan dan iklan barang konsumen. Contoh : iklan yang dilancarkan oleh pasar swalayan atau toserba berukuran besar atau pasar grosir.

4. iklan bersama

merupakan dukungan iklan yang diberikan oleh pihak perusahaan atau pabrik kepada para distributor atau pengecer produknya. Misalnya : iklan roti bersama mentega, iklan ban bersama mobil.

5. iklan keuangan

meliputi iklan-iklan bank, jasa tabungan, asuransi dan investasi. Sebagai pelengkap, iklan yang ditujukan kepada konsumen atau klien kadang-kadang disertakan pula laporan keuangan perusahaan yang bersangkutan, termasuk pprospektus-prospektus perusahaan secara lengkap menyongsong penerbitan saham baru, laporan tahunan, mencari laporan untuk menyambut event – tertentu.

6. iklan recruitment
bertujuan untuk merekrut calon pegawai dan bentuknya adalah iklan kolom atau selebaran.

Periklanan Komparatif

Praktek dimana pemasangan iklan secara langsung atau tidak langsung membandingkan produk mereka dengan produk lainnya, merupakan cirri khas bahwa produk yang dipromosikan akan lebih unggul dalam satu atau beberapa pertimbangan penting dalam pembelian, hal ini disebut periklanan komparatif. Pilihan iklan komparatif bervariasi dalam sifat perbandingan eksplisitnya dan penyebutan nama merk produknya yang diperbandingkan.

Para penjual selalu menggunakan pesan komparatif dalam menyebutkan manfaat produk mereka atas produk pesaingnya. Demikian pula, para pemasang iklan di media cetak ( surat kabar, majalah) menggunakan pernyataan komparatif selama berabad-abad. Baru pada awal tahun 1970-an, iklan televise di Amerika Serikat mulai menggunakan perbandingan langsung. Sejak itu, semua media mengalami peningkatan yang menyolok dalam pemakaian periklanan komparatif.

Peran Musik Pada Lokasi pembelian

Meskipun berada diluar konteks periklanan, penelitian tambahan tentang musik perlu diperhatikan karena pada kenyataannya musik berpotensi untuk mempengaruhi perilaku pembelian konsumen ditempat ritel. Eksperimen pertama meneliti tentang dampak musik latar didalam lingkungan supermarket. Suatu mata rantai supermarket diteliti selama sembilan minggu dengan membandingkan volume penjualan selama berhari-hari ketika musik latar bertempo lambat – perlahan diperdengarkan, dibandingkan dengan hari-hari ketika musik bertempo cepat yang diperdengarkan.

Penelitian menemukan bahwa volume penjualan harian mencapai rata-rata $16.740 pada hari-hari dimana musik tempo lambat yang diperdengarkan tetapi hanya sekitar $12.113 bila musik tempo cepat yang diperdengarkan. Didalam analisa akhir, musik ternyata efektif dalam membentuk suasana hati pelanggan dan merangsang preferensi dan pilihan pembeli. Kebijaksaan pasar sebagaimana di wujudkan oleh pemakaian musik yang hamper universal dari komunikator pemsaran di dalam iklan dan lingkungan ritel, jelas menunjukan bahwa musik merupakan bentuk efektif komunikasi non verbal. Tetapi jenis musik yang diperdengarkan dalam periklanan dan peran khusus yang dijalankan musik jelas sekali berbeda pada budaya yang berbeda, karena musik memiliki arti yang berbeda pada semua orang diseluruh dunia.

Tiga tipe situasi pembelian :

• Straight rebuy : pembelian dilakukan secara teratur seperti yang sudah dilakukan sebelumnya, tanpa modifikasi.
• Modified rebuy : pembelian dengan melakukan modifikasi (perubahan) spesifikasi produk, harga persyaratan pengantaran dan syarat-syarat lainnya.
• New task : pembelia membeli produk jasa untuk pertama kali. Disini dibutuhkan lebih banyak informasi, lebih banyak orang terlibat dan waktu yang lebih panjang untuk membuat keputusan.

Tipe-tipe perilaku konsumen :

Pengambilan keputusan oleh konsumen akan berbeda menurut jenis keputusan pembelian. Assael, seperti dikutip Kotler (2000) membedakan 4 tipe perilaku pembelian konsumen berdasarkan pada tingkatan keterlibatan pembeli dan tingkat perbedaan diantara merek.

1. perilaku membeli yang rumit

perilaku membeli yang rumit membutuhkan keterlibatan yang tinggi dalam pembelian dengan berusaha menyadari perbedaan-perbedaan yang jelas diantara merek-merek yang ada. Perilaku membeli ini terjadi pada waktu membeli produk-produk yang mahal, tidak sering dibeli, beresiko dan dapat mencerminkan diri pembelinya, seperti mobil, tv, pakaian , jam tangan, computer pribadi, dll.
Biasanya konsumen tidak tahu terlalu banyak tentang kategori produk dan harus berusaha untuk mengetahuinya. Sehingga pemasar harus menyusun strategi untuk memberikan informasi kepada konsumen tentang atribut produk, kepentingannya, tentang merek perusahaan dan atribut penting lainnya.

2. perilaku membeli untuk mengurangi ketidakcocokan

perilaku membeli semacam ini meliputi keterlibatan yang tinggi pada konsumen menyadari hanya terdapat sedikit perbedaan di antara berbagai merek. Perilaku membeli ini terjadi untuk pembelian produk yang harganya mahal, tidak sering dibeli, beresiko dan membeli secara relative cepat karena perbedaan merek tidak terlihat. Contoh : karpet, keramik, pipa, dll. Pembeli biasanya mempunyai respon terhadap harga atau yang memberikan kenyamanan.

3. perilaku membeli berdasarkan kebiasaan

konsumen membeli suatu produk berdasarkan kebiasaan, bukan berdaasarkan kesetiaan terhadap merek. Konsumen memilih produk secara berulang bukan karena merek produk, tetapi karena mereka telah mengenal produk tersebut. Setelah membeli, mereka tidak mengevaluasi kembali mengapa mereka membeli produk tersebut karena mereka tidak terlibat dengan produk. Perilaku ini biasanya terjadi pada produk seperti gula, garam, air mineral, dll.

4. perilaku membeli yang mencari keragaman

perilaku ini memiliki keterlibatan yang rendah, namun masih terdapat perbedaan merek yang jelas. Konsumen berperilaku dengan tujuan mencari keragaman dan bukan kepuasan. Jadi merek dalam perilaku ini bukan merupakan suatu yang mutlak. Sebagai market leader, pemasar dapat melakukan strategi seperti menjaga agar jangan sampai kehabisan stok atau dengan promosi-promosi yang dapat mengingatkan konsumen akan produknya.

Karena sekali kehabisan stok, konsumen akan beralih ke merek lain. Apalagi para pesaing sudah menwarkan barang dengan harga yang lebih rendah, kupon, sample dan iklan yang mengajak konsumen untuk mencoba sesuatu yang baru. Ini jelas dicermati dengan baik. Perilaku demikian biasanya terjadi pada produk-produk yang sering dibeli, harga murah dan konsumen sering mencoba merek-merek baru.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s