Kisah Rasulullah dan Pengemis Yahudi

Alkisah terdapat seorang pengemis yahudi buta yang sepanjang hidupnya ia selalu menghina Rasulullah SAW. Setiap hari di pagi hari ia selalu mencaci, mengumpat, dan menghina Rasulullah, “Muhammad pengikut setan”, “Muhammad tukang sihir”, “Muhammad penipu besar !” dan masih banyak umpatan-umpatan keji yang ditujukan kepada Rasulullah. Namun setiap pagi pula Rasulullah mendatangi pengemis yahudi itu dan memberinya makan, tanpa memberi tahu pengemis itu siapa dirinya sebenarnya.

Waktu demi waktu berlalu, hingga suatu saat Rasulullah pun wafat. Para sahabat yang ditinggalkan sebisa mungkin meneruskan kebiasaan-kebiasaan sewaktu beliau masih hidup. Salah satu sahabat  yang meneruskan kebiasaan tersebut adalah Abu Bakar, yang merupakan sahabat sekaligus mertua Rasulullah, suatu ketika ia menanyakan kepada Aisyah, istri Rasulullah, tentang kebiasaan-kebiasaan Rasulullah ketika masih hidup. Aisyah menjawab “Di ujung jalan menuju ke pasar, ada seorang pengemis yahudi, Rasulullah ketika hidup selalu memberinya makan setiap pagi.” Abu Bakar pun ingin meneruskan kebiasaan Rasulullah untuk memberi makan pengemis yahudi itu.

Pagi itu Abu Bakar pun mendatangi pengemis itu sambil membawakan makanan. “Muhammad penipu,” “Muhammad pengikut setan,” “Muhammad tukan sihir !” teriak pengemis itu. Abu Bakar yang berada disitu pun kaget, ia berpikir mengapa Rasulullah memberi makan orang seperti ini, seseorang yang selalu mencaci dan menghinanya. Namun dibuangnya jauh-jauh pikiran itu, dimana yang saat itu ia pikirkan hanyalah meneruskan kebiasaaan Nabi.

“Hai orang tua, ini aku membawakan makanan untukmu”, kata Abu Bakar sambil memberikan makanan itu ke tangan si pengemis yahudi.
“terima kasih,” jawab pengemis itu, “Siapa kau ?” tanya pengemis itu.
“Aku orang yang biasa,” jawab Abu Bakar.
“Tidak, kau bukan orang yang biasa mengantar makanan untuk ku,” kata si pengemis yahudi.

“Orang yang selalu mengantarkan makanan untuk ku, ia menaruhkan tanganku di pundaknya, sehingga mudah bagiku untuk menggapainya, kemudian disuapinya aku. Makanan yang diberikannya pun dilembekkannya terlebih dahulu, sehingga mudah bagiku untuk menelannya, itulah mengapa aku tahu kau bukan orang yang biasa mengantarkan makanan untuk ku.”

Mendengar ucapan pengemis yahudi itu, Abu Bakar pun tak kuasa menahan air matanya. Ia tak menyangka Rasulullah melakukan hal tersebut kepada orang yang selalu menghina dan mencacinya.

“Benar, aku bukan orang yang biasa mengantarkan makanan untukmu, orang yang kau maksud kini telah tiada, ia adalah Nabi Muhammad SAW” sambut Abu Bakar.
Pengemis yahudi itu pun terdiam, dan tak lama ia menangis sejadi-jadinya, ia kemudian meminta maaf kepada Abu Bakar, lalu mengucapkan dua kalimat syahadat.

______________________________________________________________________________________

One thought on “Kisah Rasulullah dan Pengemis Yahudi

  1. Ping-balik: Barokah Karena Membaca Basmalah « Bani Madrowi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s